PemerintahanSumedang

Pj Bupati Sumedang Minta Camat dan Kades Optimalkan Tangani Kemiskinan Ekstrem

TAHUEKSPRES, SUMEDANG – Pj Bupati Sumedang Yudia Ramli menekankan pentingnya keterlibatan langsung dari Camat dan Kepala Desa (Kades) dalam menjalankan program penghapusan kemiskinan ekstrem.

Hal itu disampaikan Pj Bupati Yudia Ramli pada acara Silaturahmi dan Pembinaan Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (SAKIP) di Aula Kantor Kecamatan Jatinangor Sumedang Jawa Barat (Jabar), Kamis (5/7/2024).

Dikatakan Yudia, program tersebut menjadi prioritas utama Pemerintah Kabupaten Sumedang guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang masih hidup di bawah garis kemiskinan.

“Pengentasan kemiskinan ekstrem yang dilakukan secara bersama-sama antara Pemerintah Kabupaten, Camat dan Kades diharapkan dapat membawa dampak positif bagi kesejahteraan masyarakat Sumedang,” ujar Pj Bupati Yudia.

Baca Juga :  Sumedang Mandala Sebagai Visi Sumedang 20 Tahun Ke Depan

Guna mengawal program dimaksud, Pj Bupati Yudia menekankan pentingnya pendekatan yang holistik dalam menangani masalah kemiskinan.

Ia mengungkapkan kemiskinan tidak hanya terkait dengan aspek fisik, tetapi juga erat kaitannya dengan kondisi mental dan kesejahteraan psikologis masyarakat.

“Saya mengajak seluruh Kades di Sumedang untuk tidak hanya fokus pada peningkatan fisik, namun juga memberikan perhatian mental masyarakat. Dengan mental yang baik, insyaallah mereka memiliki semangat hidup dan lebih optimistis untuk keluar dari lingkaran kemiskinan,” ungkapnya.

Lebih jauh, Pj Bupati juga mengingatkan Camat dan para Kades agar tidak lengah dalam penanganan stunting dan terus mendorong agar stunting di Sumedang turun.

Baca Juga :  Pilkada 2024: Panwascam se-Sumedang Resmi Dilantik, Begini Pesan Ketua Bawaslu

“Jangan sampai ada bayi baru lahir stunting. Caranya, ibu hamil diberikan asupan gizi yang baik, seperti telur dan susu. Kemudian mereka juga dicek kesehatannya. Selain itu, gadis remaja juga diberikan obat untuk penambah darah dari puskesmas,” ujarnya.

Ia pun meminta kepada Camat dan Kades di wilayah Jatinangor untuk meningkatkan pengawasan dan intensifikasi terhadap Pajak Bumi dan Bangunan (PBB). Langkah itu diambil sebagai bagian dari upaya Pemda Sumedang dalam meningkatkan PAD untuk mendukung berbagai program pembangunan. Termasuk program pengentasan kemiskinan ekstrem di Kabupaten Sumedang.

Baca Juga :  Puluhan Sekolah SD/MI Ikuti ISSAC ke-2 di Pondok Modern Al-Aqsha Jatinangor

“Jatinangor ini masih lemah dalam penarikan PBB. Seharusnya sudah 40 persen, ternyata masih 17 persen. Makanya saya ajak camat bersama para Kades untuk menggenjot PBB dalam mendukung pembangunan di Sumedang,” katanya.

Pj Bupati juga mengingatkan akan pentingnya fokus pada outcome dalam SAKIP.

Ia menegaskan, SAKIP tidak boleh hanya difokuskan pada output dan eviden semata, tetapi harus mampu menjadi daya ungkit yang nyata terhadap kesejahteraan masyarakat Sumedang.

“Diharapkan SAKIP di Sumedang dapat menjadi instrumen yang lebih efektif. Tidak hanya sekedar ouput dan eviden saja, tetapi juga outcome sebagai daya ungkit terhadap kesejahteraan masyarakat Sumedang,” pungkasnya. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Back to top button