Kesehatan

Tangani Stunting, 50 Kabupaten Kota se-Indonesia Replikasi Aplikasi Sumedang Simpati

TAHUEKSPRES, SUMEDANG – Sebanyak 50 Kabupaten/Kota se-Indonesia dipilih oleh Pemerintah sebagai pilot replikasi aplikasi Sistem Informasi Penanganan Stunting Terintegrasi (Simpati) milik Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sumedang.

Hal itu terungkap saat Bupati Sumedang H. Dony Ahmad Munir mengikuti Rapat Koordinasi (Rakor) Tingkat Eselon I yang digelar secara virtual bersama para Dirjen dan Deputi pada delapan Kementerian, Rabu (11/1/2023).

Dirjen Kesmas diwakili oleh Direktur Gizi dan KIA sebagai Ketua Tim Kerja Penurunan Stunting Yuni Zahraini menyampaikan, sebanyak 50 Kabupaten/Kota tersebut terdiri dari 32 Kabupaten dan 18 Kota dari 12 Provinsi prioritas yakni Aceh, Banten, Jawa Barat (Jabar), Jawa Tengah (Jateng), Jawa Timur (Jatim), Kalimantan Barat, Kalimantan Timur,  NTT, NTB, Sumatera Utara, Sumatera Barat dan Sulawesi Tenggara.

Baca Juga :  Coba Akhiri Hidupnya, Pria Nekat Naik Tower di Tanjungsari Sumedang Akhirnya Selamat

“Mengikuti arahan Presiden RI kepada Menteri Kesehatan RI, aplikasi Simpati ini akan di-‘scale up’ ke 50 Kabupaten/Kota yang sudah siap SPBE-nya serta dilihat dari pertimbangan data stunting-nya,” ujar Yuni.

Dikatakan Yuni, aplikasi Simpati yang ada di Sumedang oleh tim Digital Transformation Office (DTO) Kementerian Kesehatan sudah dibahas agar fitur-fiturnya dikembangkan lagi.

Baca Juga :  Badan Ad Hoc PPK dan PPS Pemilu Tak Diperpanjang, KPU Sumedang Mulai Buka Pendaftaran Baru untuk Pilkada 2024

“Dashboard aplikasi Simpati sangat fokus stunting dan interaktif. Tapi ada potensi improvement aplikasi ini dengan scale up dasboard simpati dalam ASIK dengan data injeksi ePPGM dan pengembangan fitur Simpati,” katanya.

Baca Juga :  Ini Alasan Pemkab Sumedang Berlakukan Sertifikasi Self Declare bagi Pedagang Makanan di Lingkungan Sekolah

Di kesempatan itu, Bupati Dony Ahmad Munir bersyukur bisa menerima banyak masukan terkait aplikasi Simpati dari pemerintah pusat terurama dari Bappenas dan Kemenkes RI.

Menurutnya, berbagai masukan tersebut sangat penting untuk penyempurnaan aplikasi Simpati sehingga bisa ‘replicable’ untuk kabupaten kota yang telah ditetapkan.

“Alhamdulillah, dari para deputi dan Dirjen tadi mengapresiasi apa yang diikhtiarkan oleh Sumedang kaitan aplikasi Simpati dan berbagai hal lainnya,” pungkas Bupati. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Back to top button